Mengetahui Kesehatan Bayi Dari Kotorannya

Mengetahui Kesehatan Bayi Dari Kotorannya

Momymilk – Mungkin kita semua telah mengetahui bahwa bayiyang masih kecil/baru tidak dapat memberikan instruksi manua tentang apa yang mereka alami, tetapi mereka meninggalkan petunjuk tentang keadaan kesehatan mereka. Banyak para ibu dan orang tua baru yang menghabiskan banyak waktu dan energi mencoba untuk memecahkan kode pesan dari kotoran bayi yang tersembunyi dibalik popok bayi tersebut. Dalam beberapa minggu yang lalu kita telah membahas tentang Tips Merawat Bayi diminggu Pertama Kelahiran, berikut dalam topik kali ini kita akan membahas tentang Cara Mengetahui Kesehatan Bayi Dari Kotorannya yang meliputi tentang perubahan warna, jumlah, konsistensi, diare, dan frekuensi dimana hal itu mungkin mengatakan tentang kesehatan bayi Anda.

Jadi, apa yang dikatakan oleh isi dalam popok bayi Anda tentang kesehatan nya? Dan ketika Anda harus khawatir tentang apa yang ada di popok? Berikut dibawah ini beberapa saran ahli yang bisa kita pelajari.

Berapa Banyak Kotoran yang Normal?

Banyak, Itu tergantung pada makannya. Bayi yang mendapat ASI umumnya memiliki kotoran lebih banyak dan lebih tipis daripada bayi yang diberi susu formula Tapi lima sampai enam tinja per hari cukup normal.

Sementara itu ide yang baik untuk mengharapkan banyak kotoran pada tahap awal kehidupan bayi, frekuensi buang air besar pada anak-anak sangat bervariasi. Beberapa anak akan naik sampai tujuh atau delapan kali sehari. Bayi lainnya mungkin melakukannyai setiap hari.

Banyak orang tua menjadi khawatir ketika buang air besar bayi tiba-tiba memiliki frekuensi yang menurun. Terutama untuk bayi yang disusui, ini adalah kejadian yang umum seperti susu ibu menjadi lebih matang. Susu ibu sangat seimbang dan proses pencernaan bayi begitu baik, tidak ada banyak residu.

Kuncinya dalam Mengetahui Kesehatan Bayi Dari Kotorannya adalah bahwa tinja yang lembut dan anak yang makan dengan baik dan kenaikan berat badan.

Konsistensi

Sering ada sejumlah besar konten cair dalam tinja bayi ‘karena sebelum enam bulan, dokter menyarankan agar bayi mendapatkan nutrisi secara eksklusif dari susu Ibu.

Dengan bayi yang disusui, ada lebih banyak cairan dan susu dalam tinja jauh lebih halus dan lebih kecil.”

Sembelit pada bayi

Ini bukan tidak adanya feses, namun tinja yang terbentuk atau terlihat seperti pelet, yang harus Andaperhatikan adalah bahwa anak Anda mungkin sedang sembelit.

Tinja yang sangat kerass atau seperti kerikil memerlukan pemeriksaan ke dokter. Hal ini kadang-kadang dapat menunjukkan bahwa anak mengalami dehidrasi. Tanda-tanda lain dari dehidrasi termasuk air mata menurun, kurangnya air liur, dan tampilan cekung di mata dan titik lemah lembut spot bayi.

Kebanyakan orang tua khawatir bahwa, ketika bayi kesakitan dan terlihat berwajah merah disaat buang kotoran berarti mereka sedang tegang dan sembelit. Itu biasanya tidak terjadi.

Seorang bayi tidak tahu bagaimana melakukan kontrak otot-otot perut dan mendorong. Mereka tidak memiliki gravitasi yang membantu mereka seperti ketika Anda duduk di toilet sebuah.”

Pada usia 1 tahun, kebanyakan anak-anak telah berhasil keluar dan kehilangan masanya pada kesulitan dan penyiksaan saat mengeluarkan kotoran.

Tanda-tanda Diare pada bayi

Ketika bayi mengalami diare, orang tua kadang-kadang memiliki waktu yang sulit untuk mengetahui. Bahkan dengan mencari perubahan halus dalam kotoran bayi sering membuang-buang waktu.

Hubungi dokter Anda segera jika ada diare, terutama dengan bayi yang baru lahir. Hal ini dapat menandakan sesuatu yang lebih serius, seperti virus atau penyakit sistemik lain yang berbahaya bagi anak-anak yang sangat muda.

Warna Kotoran Bayi

Kotoran bayi dan perubahan warna itu adalah kekhawatiran konstan untuk orang tua. Tapi bagi sebagian besar, itu tidak perlu. Perubahan warna belum banyak kaitannya dengan apa pun kecuali waktu transit makanan [dalam sistem bayi] dan empedu yang datang melalui saluran pencernaan.

Timeline warna kotoran bekerja seperti ini: susu berarti Kuning bergerak cepat  melalui sistem bayi. Ketika proses melambat, kotoran menjadi hijau, bahkan lebih lambat, kotoran berubah warna menjadi coklat.

Itu sebabnya bayi sering memiliki tinja kuning, karena mereka memiliki waktu transit yang sangat cepat.

Perubahan Warna yang Harus Diperhatikan

Warna-warna utama dalam Mengetahui Kesehatan Bayi Dari Kotorannya yang harus menjadi perhatian orang tua dan membutuhkan pertolongan langsung ke dokter anak adalah kotoran yang berwarna putih, merah, dan hitam.

Kotoran putih dapat mengindikasikan infeksi atau masalah dengan empedu, yang merupakan cairan yang dihasilkan oleh hati yang membantu pencernaan. Hitam adalah tanda darah dicerna dalam saluran gastrointestinal (GI), dan merah menunjukkan darah segar yang bisa datang dari usus besar atau rektum.

Kadang-kadang, menyusui bayi yang baru lahir yang ibunya  memiliki kulit payudara yang lecet dapat menjadi penyebab karena bayi menelan darah ibu mereka saat menyusui, yang akhhirnya memiliki perubahan warna pada tinja mereka

Itu bisa menjadi salah satu alasan untuk diwaspadai, dan dokter Anda dapat melakukan tes sederhana untuk mengetahui darah siapa tersebut.

Kadang-kadang, tinja yang berwarna hijau, berlendir dapat disebabkan oleh virus pada bayi. Jika anak Anda memiliki kotoran hijau dan gejala diare, demam, atau lekas marah, hubungi dokter anak Anda.

Makanan Padat dan Perubahan Warna Kotoran

Ketika anak Anda mulai makan makanan padat, sudah dipastikann bayi akan memiliki lebih banyak konsistensi dan perubahan warna kotoran pada anak Anda. Bagaimana hal itu akan berubah tidak dapat diprediksi, tetapi akan berubah.

Secara umum, itu adalah ide yang baik untuk memperhatikan isi popok bayi Anda, selama Anda tetap dalam perspektif. Tanda-tanda khas dari sebuah isu yang menjadi perhatian nyata – darah dalam tinja, muntah darah, perut kembung – yang sulit untuk dilewatkan.

Sedikit tips Mengetahui Kesehatan Bayi Dari Kotorannya kali ini semoga bisa memberikan tambahan wawasan bagi Anda, namun, jika masalah kotoran bayi yang membuat Anda terjaga di malam hari, jangan ragu untuk menghubungi kantor dokter Anda.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s